cara-menggunakan-survei-untuk-memanfaatkan-percakapan-yang-sedang-tren-(dan-membangun-tautan)

Cara Menggunakan Survei untuk Memanfaatkan Percakapan yang Sedang Tren (dan Membangun Tautan)

Oleh: Amanda Milligan

Cara Menggunakan Survei untuk Memanfaatkan Percakapan yang Sedang Tren (dan Membangun Tautan)

Pandangan penulis sepenuhnya adalah miliknya (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Saat Anda mencoba membuat tautan berkualitas, salah satu cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan membuat konten yang menarik dan mengarahkan penulis untuk mengamankan liputan media.

Tetapi untuk sukses, konten Anda harus layak diberitakan.

Salah satu elemen layak berita yang paling umum adalah ketepatan waktu , artinya informasi tersebut baru atau relevan saat ini.

Sebagian besar merek tidak mengoperasikan ruang redaksi penuh dan tidak memiliki kapasitas untuk meliput berita hangat, tetapi masih ada cara untuk berpartisipasi dalam percakapan yang relevan dan layak diberitakan – dan survei adalah pilihan yang bagus.

Saya akan menjelaskan bagaimana Anda dapat memanfaatkan survei untuk menambah nilai pada percakapan, dan menarik minat penulis di publikasi teratas.

Langkah 1: Mengidentifikasi tren

Mengatakan “tren” sejujurnya terlalu luas, karena tren bisa berlangsung selama berjam-jam, berhari-hari, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Jelas, semakin pendek trennya, semakin sulit untuk berkontribusi secara tepat waktu.

Untuk tujuan membangun tautan, saya cenderung mengabaikan Google Trends, tren Twitter, dan minat lain yang berubah dengan cepat, karena Anda memerlukan setidaknya beberapa hari untuk membuat survei, dan tidak ada jaminan topik tersebut akan tetap populer pada saat Anda selesai.

Sebaliknya, saya mencari tren yang bertahan dalam rentang bulan, karena mengakomodasi percakapan jangka panjang dan memberi Anda ruang untuk menjelajahi sudut pandang dan perspektif baru tanpa berpacu dengan waktu.

Berikut beberapa cara untuk mengidentifikasi jenis tren tersebut:

  • Riset kata kunci : Jika kata kunci dan topik memiliki volume yang tinggi, itu berarti ada banyak minat; sering kali alat ini menggunakan data historis untuk menginformasikan taksiran volumenya, jadi aman untuk mengasumsikan bahwa topik ini tidak hanya mulai menjadi tren.

  • Topik yang Meledak : Tujuan situs ini adalah membantu orang-orang mengidentifikasi tren sebelum mencapai puncaknya sehingga Anda dapat berkontribusi saat percakapan menjadi semakin relevan. Pantau topik yang terkait dengan industri Anda untuk mendapatkan ide.

  • BuzzSumo : Saat menggunakan alat ini, periksa Penganalisis Konten dan ketik niche Anda. Namun jangan hanya melihat cerita yang paling banyak menarik – lihat apakah ada cerita atau pola di beberapa halaman pertama hasil. Mungkin ada tren yang mendasarinya di sana.

  • Bergabunglah dengan komunitas: Lihat topik apa yang sedang dibahas di mana audiens Anda terhubung dengan orang lain. Apakah grup Facebook mereka, saluran Slack / Discord, obrolan Twitter, atau apa pun tempat percakapan ini terjadi? Pastikan untuk memperhatikan.

  • Cerita penerbit: Awasi publikasi target Anda. Tentang apa mereka menerbitkan cerita? Apa kesamaan cerita-cerita ini?

Misalnya, mari kita lihat proyek yang kami lakukan untuk klien kami bernama Signs.com Mandat Topeng Amerika . Seperti yang Anda ketahui, COVID – 19 telah menjadi “tren” yang sangat disayangkan yang telah disodorkan kepada kami, dan karena ini adalah peristiwa sekali seumur hidup, hal baru yang menakutkan telah menghasilkan banyak berita. Tapi Anda bisa melangkah lebih jauh dari itu – apa lagi yang terkait dengan COVID – 19 sedang tren?

Kami tahu perdebatan bertopeng muncul terus-menerus di media, tetapi sulit untuk mengatakan dengan tepat di mana masyarakat umum berdiri tentang masalah yang terpisah dari semua kebisingan yang ditimbulkan oleh cerita-cerita sensasional itu.

Ketika kami mengidentifikasi tren ini, kami memutuskan untuk melakukan survei 1, 0 orang untuk mendapatkan pemikiran mereka tentang masalah tersebut, dan kami membingkai ketepatan waktu dan aspek tren dari cerita tersebut dalam pengantar proyek kami:

Setelah Anda memiliki beberapa tren seperti ini, Anda dapat melanjutkan ke bagian ideasi berikutnya.

Langkah 2: Pertimbangkan perspektif baru

Saat orang mendiskusikan topik yang tidak langsung (yang terkadang menjadi topik paling menarik), mereka sering kali mengandalkan pengalaman mereka sendiri untuk memahaminya.

Karena itu, ada perspektif yang tidak sepenuhnya terwakili dalam percakapan, dan di situlah survei dapat memberikan banyak manfaat.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini untuk mengidentifikasi perspektif tersembunyi yang dapat Anda manfaatkan:

  • Apa pendapat audiens umum tentang topik ini secara keseluruhan? (Tindak lanjut: Apakah orang takut / tidak ingin membagikan pandangan mereka secara publik?)

  • Sentimen apa yang dibuat seputar poin-poin tertentu dalam percakapan ini?

  • Apakah semua kelompok terwakili di sini?

Pada titik ini, Anda harus memiliki curah pendapat yang solid tentang 1) siapa yang harus Anda survei dan 2) apa yang dapat Anda tanyakan kepada mereka yang akan menggali wawasan baru.

Untuk contoh Signs.com, kami tahu ini adalah topik yang diperdebatkan, dan kami ingin mengetahui betapa ekstremnya pandangan tersebut di masyarakat umum (daripada beberapa yang paling keras). Namun kami juga memastikan untuk memiliki jumlah sampel orang-orang dari partai politik yang berbeda untuk rincian demografis yang berwawasan (lebih lanjut tentang itu nanti).

Berikut adalah contoh salah satu aset yang kami buat:

Terlepas dari semua kontroversi, survei kami mengungkapkan bahwa sebagian besar orang mengatakan topeng harus dipakai di depan umum. Dan meskipun para baby boomer lebih cenderung berpikir bahwa masker tidak diperlukan, hanya sekitar 5% dari baby boomer yang disurvei yang merasa seperti itu.

Dengan mengambil perspektif ini, kami dapat lebih dekat dengan kebenaran tentang persepsi suatu topik yang sedang tren. Dan media tertarik: kami mendapatkan liputan untuk proyek ini pada Washington Examiner , MarketWatch , MSN , dan lainnya.

Jadi, bagaimana Anda bisa membuat draf survei dengan hasil yang serupa?

Langkah 3: Menyusun survei

Panduan tentang bangunan survei dapat berupa a seluruh pos terpisah , jadi saya tidak akan membahas ini selangkah demi selangkah. Namun, saya akan memberikan beberapa praktik terbaik tentang cara mendapatkan kesimpulan paling menarik dari survei Anda – sambil menghilangkan sumber bias.

Pertama, Anda tentu ingin membuat daftar pertanyaan potensial untuk ditanyakan. Cara terbaik untuk mencetuskan ide di sini adalah dengan mempertimbangkan seperti apa hasil akhir yang Anda inginkan (yang tentu saja akan berubah berdasarkan data).

Bayangkan bagaimana judul artikel yang bisa dibawa pulang atau akhirnya akan terbaca. Jika kami menggunakan proyek Signs.com sebagai contoh, sebuah teori yang kami miliki adalah bahwa kami (publik) sebenarnya tidak berada dalam konflik seperti yang kami yakini. Dari sana, kami membayangkan seperti apa tajuk berita (yang akhirnya ditampilkan di MarketWatch) sebagai hasil dari pertanyaan survei kami:

Manfaat melakukan ini adalah membantu Anda memvisualisasikan apakah hasil potensial survei Anda benar-benar layak diberitakan atau cukup menarik untuk dipublikasikan. Ini juga membantu Anda menyusun pertanyaan dengan cara mendapatkan format jawaban yang Anda cari.

Misalnya, tajuk utama di Washington Examiner dan MSN adalah: “Konsensus baru untuk penggunaan topeng dan $ 225 baik untuk menolak. ” Jika Anda dapat membayangkan judul potensial seperti ini, yang menyebutkan seberapa besar masyarakat mengatakan orang harus didenda karena melanggar aturan topeng, Anda tahu untuk mengajukan pertanyaan tentang itu dengan cara tertentu. Jika Anda meminta rentang daripada memberikan isian yang kosong, misalnya, itu berarti judul yang jauh lebih kikuk.

Namun, Anda harus berhati-hati untuk tidak membawa hipotesis Anda ke dalam survei dalam bentuk bias .

Cara Anda menyusun pertanyaan pasti dapat memengaruhi hasil yang Anda peroleh dan membuatnya jauh lebih subjektif jika Anda tidak berhati-hati. Pertimbangkan hal-hal berikut ini:

  • Apakah timbangan Anda bias? Apakah Anda bertanya, “Seberapa menjengkelkan ini?” daripada sesuatu seperti “Apakah menurut Anda ini dapat diterima atau tidak?”. Memberikan kedua sisi skala akan menghasilkan pertanyaan yang tidak terlalu bias.

  • Apakah semua opsi potensial disajikan? Jika Anda memaksa seseorang untuk memilih jawaban yang Anda berikan, Anda bisa membodohi mereka untuk memilih sesuatu yang sebenarnya tidak ingin mereka pilih. Selalu sertakan opsi “Lainnya” serta opsi “Tidak Ada” atau “Tidak berlaku”.

  • Apakah pertanyaan Anda masuk ke dalam bias keinginan sosial, di mana orang merasa mereka perlu menjawab pertanyaan Anda dengan cara yang dapat diterima secara sosial? Misalnya, seseorang mungkin tidak mau mengakui berapa banyak minuman yang mereka minum per minggu jika mereka adalah peminum berat. (Anda mungkin dapat bergerak maju jika Anda mengutarakan sesuatu dengan cara yang tidak menghakimi, meminta jawaban yang jujur ​​dari responden, dan mengingatkan mereka bahwa masukan mereka bersifat anonim.)

Terkadang yang terbaik adalah meminta isian yang kosong. Lihatlah wawasan yang kami dapatkan dari menanyakan kepada responden seberapa besar menurut mereka orang harus didenda karena tidak mengikuti peraturan topeng:

Meskipun terkadang rentang dapat membantu mendapatkan wawasan yang Anda cari, opsi isi yang kosong membantu Anda melihat wawasan yang lebih spesifik. Di sini, Anda dapat melihat responden Partai Demokrat menginginkan denda yang lebih tinggi, hasil yang mungkin akan hilang jika dilakukan dengan rentang.

Terakhir, pastikan Anda mengajukan pertanyaan demografis inklusif (dan kemudian mengelompokkan hasil Anda menurut demografis). Melakukan hal itu dapat mengungkapkan tren yang mungkin tidak Anda temukan sebaliknya, seperti generasi milenial yang mengkhawatirkan sesuatu yang tidak dimiliki baby boomer, atau bahwa wanita memiliki pendapat yang berbeda dengan pria tentang suatu masalah. Ini adalah cara yang baik untuk menggambarkan pendapat kelompok yang mungkin tidak terwakili dengan baik dalam percakapan.

Ketika kami memecah berbagai hal berdasarkan generasi dan afiliasi politik, kami melihat bahwa, meskipun ada beberapa perbedaan, mereka tidak sedramatis yang diperkirakan beberapa orang. Ini adalah wawasan penting yang mungkin terlewat jika tidak.

Langkah 4: Mempromosikan hasil

Strategi kami saat melakukan survei adalah melakukan semua analisis dan membuat gambar seperti yang saya tunjukkan sebelumnya di artikel. Gambar harus menggambarkan data dalam grafik langsung, dan kesimpulan harus menyoroti bagian penting dari laporan Anda. Kami membuat artikel pendamping seputar wawasan ini, dan kemudian kami menyampaikan semuanya kepada para penulis.

Ingat tip tentang membayangkan berita utama? Itu juga akan berguna di sini. Sekarang setelah Anda memiliki data akhir, tanyakan pada diri Anda: informasi apa yang paling mengejutkan atau paling berpengaruh yang dapat Anda peroleh dari hasil?

Ingatlah hal ini saat menulis pitch email , dan sertakan fakta menarik utama dalam promosi Anda. Pada dasarnya, Anda tidak ingin penulis menebak-nebak mengapa mereka harus peduli dengan survei Anda.

Mungkin Anda bahkan dapat mereferensikan tren yang Anda rujuk dan saat penulis atau publikasi tersebut meliput tren dengan cara yang berbeda. Bagaimana survei Anda melengkapi cerita itu?

Kesimpulan

Survei memberi Anda akses ke banyak opini publik. Saat Anda membaca konten, perhatikan apa yang Anda tanyakan. Dapatkah Anda mengonfirmasi atau menyangkal asumsi yang Anda buat dengan meluncurkan survei? Bagaimana memanfaatkan perspektif orang lain dapat menambah lebih banyak konteks dan nilai pada percakapan?

Berbagi hasil survei Anda tidak hanya dapat menghidupkan percakapan dan membuatnya lebih mendalam – ini juga dapat menunjukkan bahwa Anda peduli dengan topik tersebut dan bersedia melakukan pekerjaan untuk berkontribusi dengan cara yang berarti. Dan jika Anda membuat konten dan menggunakan file Media yang diterima strategi untuk mendapatkannya di luar sana, Anda bisa mendapatkan manfaat ganda dari membangun tautan dan otoritas merek secara bersamaan.